Jumat, 04 November 2011

Menjadi Indonesia


Ini cerita cuplikan kisah nyata yakni MENJADI INDONESIA? Menurut kalian menjadi Indonesia tu apaan sih? Kayak apa sih menjadi warga Negara Indonesia yang baik dan benar, gue sendiri juga bingung hahaha,pasalnya gue juga gak tahu gimana caranya ngukur rasa cinta sesorang sama negaranya. Ini cerita dimulai pas gue mau nyari kipas angin warna pink buat kosan baru (maklum kite masih pake kipas dan AC (Angin Cendela)), saking ngebetnya gue nyari kipas warna pink kite ampe ngelilingin tige emol sekaligus ITC, Margo dan Detos ( dan gue belum nemu tu kipas ampe sekarang). Awalnya kita mangkal dulu di ITC depok , gue nemu si satu kipas yang semuanya warna pink , tapi sayang mbaknya yang jaga agak-agak tetot dan bilang kalo tu kipas belum di labelin jadi harganya gak bisa ke scan dan gak tahu berpa harganya(haashh kecewa berat). Nah terus kite ( gue, dana , toyel) keliling lagi lah , mau menuju margo dan berangkat dari terminal di ITC. Di situ kita nemu sesuatu yang menakjubkan, yak pengamen.
Mungkin udah biasa kali ya kita liat pengamen anak kecil, yang keleleran dijalan (emaknya pada kemana ya?). Awalnya dia nyanyi lagu cinta sedih gitu dan gue gak tahu dia nyanyi apa sih sebenarnya, karena pengamen yang satu ini lucu dan imut maka gue merogoh kocek mengeluarkan recehan buat nyanyiannya, entah angin apa yang biking gue request lagu ama dia, “ Dek , mau request donk” kata gue. “ request apa kak?” dia bilang. “ INDONESIA RAYA kata gue (karena pengen banget denger lagu itu saat itu juga, dan gue mikir pasti lah yah semua orang Indonesia tahu lagu itu).
Tahu gak dia bilang apa, dia bilang “ Indonesia Raya? Kagak ngerti kak, kagak apal yang mana sih?”. Jegeer bagai si sambar petir di siang bolong gue kaget dan rada sedih, emangnya anak umur segitu belum di ajarin tu lagu ya. Terus gue nanya lagi “ kalo IBU KITA KARTINI apal gak sayang, atau lagu MAJU TAK GENTAR”. “ Kakak,, saya gak tahu, kalo tahu,, malu nyanyinya” (sambil dia mesem-mesem , kayak ketek asem). Jegeerr tambah kaget lah gue. Karena penasaran gue ngobrol-ngobrol sama pengamen cilik itu. NamanyaUgi dia umurnya 8 tahun duduk di kelas satu SD , dan di sekolah A ( namanya kagak perlu gue sebutin). Gue nanya tadi dia nanyayi lagu apa , eh dia jawab “ Lagu MALAM INI kakak”. “Hah.. lagu appan tuh kok gue kagak pernah denger” kata gue. “ iya kak, ini lagu temen saya” wkwkwkw gue ngakak , anak SD lagunya , “MALAM INI” ciptaan temenya yah paling anak SD juga kali ya,, eh INDONESIA RAYA dia kagak ngarti (sungguh terterterlalu)
Terus usut-punya usut tu lagu ternyata adalah sebuah lagu beneran dalam artian lagu dari anak Band gitu. Toyel bilang kalo lagu itu judulnya DIARI DEPRESIKU ( wkwkwk , sumpah tu bocah nyanyinya udah kayak gini, bibit galau bener dah) dari Band The Last Child ( ada yang tahu band ini gak). Gue ngelus dada seketika anak SD sekarang nyanyinya begituan, mana disuruh nyayi lagu Indonesia Raya dia kagak ngarti. Gue jadi inget jaman pejuang dulu (emangnya lu udah lahir? ) haha maksudnya gue pernah baca , waktu jaman pejuang dulu nyayian Indoensia raya jadi motivator buat semua anak-anak muda, kalo ketahuan di nyayiin bareng-bareng ditangkep (nah sekarang.. lu bisa liat sendiri). Bukanya gue mau mempermasalahkan hal printil-printil macam ginian sih.. tapi gue kaget aja gitu, perasaan gue waktu SD jamannya upacara dulu, gue inget banget kite di suruh nyanyi lagu itu wajib. Makanya gue binggung nih sodara-sodara, jadi orang Indonesia tulen yang baik itu kriterianya apa aja sih sebenarnya (yang jelas harus taat pajak). Kalo misalnya gak apal lagu Indonesia Raya sama sila Pancasila (yah masih bisa lah ya..). soalnya gue juga lupa-lupa inget sila pancasila, tapi gue bukan orang taat pajak juga (lebih tepanya gak ngerti), jadi apa donk gue? wkwkwk.
Gue juga baru tahu (emang gue gak update) kalo ternyata kurikulum Pancasila di pendidikan itu udah di hapusin semenjak zaman reformasi, karena katanya kalo di terusin nanti jadinya terlalu kaku n rigid kayak jaman Orba, berulah dikit aja..eh udah dianggep gerakan subversif (syerem amat yak) terus di tindak dah . Tapi over all gue kagak ngerti sebenarnya pancasila isinya apa? Emang bener yang 5 sila itu tapi prakteknya emang beneran ada yak, demokrasi Pancasila. Wkwkwk mana ada tu sila “ KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA”. Buktinya mana para om2 yang punya kursi? Ugi bakalan jadi ugi , panji masi aja jualan Koran, Si Ali tetep aja putus sekolah (nama-nama ini beberapa adek tukang Koran di kapus and pengamen). Sedih gue , dan gue nyadar belakang ini gue makin konsumtip aja , gak ada tuh yang namanya mengabdi apa segala macem. Walaupun sebenernya gue pengen yang begituan (mengabdi).
Oh ya gue nanya donk, gue juga selalu di sembur sama temen-temen ue karena, tiap kali mereka nanya lu orang mana? Gue selalu jawab "GUE ORANG JAWA”. Eh gue dikatain keSUKUan banget . Soalnya banyak temen gue yang selalu bilang “GUE ORANG INDONESIA” wkwkwk emang salah yak jawab begitu, kan Indonesia juga asalnya dari suku-suku kayak gitu dari Jong Java, Jong Sumatranen Bond, dan banyak Jong2 yang laen. Jadi menurut gue menjadi wajar ketika gue ngomong begitu, toh gue tetep cinta Indoensia kog (bokis banget gue). Over all makasih bro sis yang sudah mau menyempatkan membuka laman ini,, semoga bermanfaat (gue tahu sebenarnya tulisan ini gak ada manfaatnya,haha=D).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar